Nabi Muhammad S.A.W.

Posted on 09/05/2009. Filed under: Kisah Ringkas Rasulullah s.a.w. |

Sesengguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu contoh teladan yang baik bagimu…

Al-Ahzab: 21

Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir tetapi berkasih saying sesame mereka…

Al-Fath: 29

Bahawasanya Nabi Muhammad itu telah diputerakan paa 12 Rabiul-Awal, bersamaan 20 April 571 Masehi. Ayahanda baginda Abdullah Bin Abdul Muthalib telah wafat sewaktu Nabi masih di dalam rahim ibunya. Bertepatan masanya, bonda Nabi, Aminah Binti Wahab pun melahirkan seorang putera tanpa cacat dan cela. Ibu Nabi telah menyusukannya selama tiga hari.

Kemudian Baginda disusukan pula oleh Tsuwaibah dan akhirnya diberi jagaan dan susuan oleh Halimah Sa’dyah yang membawa ke desanya di luar kota Mekah. Tinggallah Nabi dalam jagaan baik Halimah selama empat tahun dan Baginda di bawah kawalan datuknya Abdul Muthalib.

Baginda menjadi yatim piatu pada usia enam tahun setelah wafatnya bonda Nabi. Maka tinggallah baginda dalam jagaan datuknya hanya untuk tempoh dua tahun sahaja. Setelah itu Baginda dijaga dan dipelihara oleh ayah saudaranya Abu Thalib. Walaupun kehidupan mereka miskin, sebagai anak remaja Baginda telah berikhtiar membantu dengan mengambil upah menjaga dan membela kambing dan dengan upahan itulah Baginda dapat menolong bapa saudaranya menyara kehidupan mereka sehari-hari.

Ketika berusia dua belas tahun, bapa saudaranya Abu Thalib telah membawa Nabi ke negeri Syam (Palestin) kerana berniaga. Dalam pemergian inilah Baginda telah ditemui oleh seorang pendita Nasrani dan beliau berpesan kepada bapa saudara Nabi agar memelihara Baginda dengan baik kerana menurutnya Muhammad bakal menjadi seorang Nabi.
Apabila Muhammad berusia 25 tahun, Baginda telah berkahwin dengan Khadijah Binti Khuwalid, seorang perempuan yang mulia dan kaya. Sebelum perkahwinan itu, Baginda telah membawa barangan dagangan Khadijah ke negeri Syam dan beroleh keuntungan. Waktu perkahwinan itu Khadijah telah berusia 40 tahun.

Manakala Baginda berusia 40 tahun, beliau telah diangkat menjadi Rasul Allah dan padanya terletak kewajipan menyampaikan perintah-perintah Allah kepada sekalian manusia.

Nabi Muhammad mengajak manusia kepada agama Islam. Pengikut-pengikutnya kian bertambah dan ini memyebabkan musuh-musuh Islam merasa terancam dan mereka mula bertindak liar dengan mengancam dan menyiksa pengikut-pengikut Nabi. Di samping berbagai ancaman, mereka juga cuba memujuk Nabi supaya Baginda menghentikan seruan kepada Islam. Tetapi Nabi terus menghadapi mereka dengan tabah hati walaupun berbahaya pada dirinya. Suasana menjadi lebih cemas sehingga di antara pengikut-pengikut Nabi berhijrah ke Habsyah (Ethiopia).

Suasana berikutnya bertambah kabut apabila Abu Thalib dan isteri baginda Khadijah wafat. Dalam ketika yang dirundung malang itu, Baginda telah dibawa Isra’ dan Mi’raj oleh Malaikat Jibril bagi melihatkan kekuasaan Allah.
Ancaman ke atas Rasulullah kian bertambah meruncing sehingga mereka telah merancang membunuh Baginda. Maka itu Allah memerintahkan kepada Nabi supaya berangkat meninggalkan Mekah pergi ke Madinah. Perjalanan ini atau Hijrah Rasulullah s.a.w. terjadi pada 12 Rabiulawal setelah tiga belas tahun kerasulan Naginda. Hari itu bertepatan dengan 28 Jun 622 Masehi dan Baginda berusia 53 tahun.

Di Madinah, Islam telah berkembang dengan pesat sekali. Dengan kegigihan Rasulullah s.a.w. maka terdirilah sebuah masyarakat Islam dan sebuah Negara Islam di sana. Baginda kemudian menubuhkan angkatan perang yang rapid an dengan itu kedudukan Nabi dan kaum Muslimin mulai padu dan kuat. Dengan izin Allah, mereka berperang menghadapi musuh-musuh Islam yang zalim.

Islam segera dapat berkembang ke merata tempat kerana dakwah yang tersusun rapi. Perubahan besar kini terjadi di muka bumi dan orang-orang Islam mula disegani dan dihormati.

Setelah sepuluh tahun Nabi bermastautin di Madinah, Baginda wafat dalam usia 63 tahun. Baginda telah berusaha menegakkan Islam selama 23 tahun, 13 tahun di Mekah, dakwah Baginda tidak begitu diterima dan tidak meluas dengan baik berbanding dengan sepuluh tahun di Madinah yang mana Baginda telah berhasil memenuhi kewajipan-kewajipan yang diperintahkan Allah sebagai Rasul Allah.

Setelah wafatnya Rasulullah s.a.w., sahabat-sahabat Baginda pula meneruskan perjuangan menyebarkan Islam ke mana-mana tempat yang mereka sampai dan akhirnya sampai ke Negara-negara rantau Melayu ini.
Dari lembaran kehidupan Nabi Allah ini termuat dengan berbagai kisah dan ragam yang indah dan menarik untuk kita semua.

Make a Comment

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

3 Respons to “Nabi Muhammad S.A.W.”

RSS Feed for RangeBoy’s Blog Comments RSS Feed

[…] Nabi Muhammad S.A.W. […]

cintailah Rasulullah dengan sepenuh jiwa,amin

sayangnya Nabi kepada kita,maka selalulah kita megingati Nabi dengan bershalawat


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: